Sejarah Terbentuknya Danau Toba ( berdasarkan Legenda dan Ilmiah )

Sejarah Terbentuknya Danau Toba ( berdasarkan Legenda dan Ilmiah ) – Pada kesempatan kali ini kami akan memberikan salah satu sejarah menarik dari kepulauan indonesia yaitu sejarah asal mula terbentuknya danau toba. Pada sejarah kali ini kami akan membahas dalam 2 versi antara legenda dan secara ilmiah pantas penelitian-penelitian yang perna dijalankan. Baiklah silahkan simak sejarah asal usul terbentuknya danau toba berikut ini.


Sejarah Terbentuknya Danau Toba
Danau Toba



1. Sejarah Asal Usul Danau Toba berdasarkan Legenda
Pada zaman dahulu di suatu desa di Sumatera Utara hiduplah seorang petani bernama Toba yang menyendiri di sebuah lembah yang landai dan subur. Petani itu mengerjakan lahan pertaniannya untuk keperluan hidupnya.
Selain mengerjakan ladangnya, kadang-kadang lelaki itu pergi memancing ke sungai yang berada tak jauh dari rumahnya. tiap kali dia memancing, mudah saja ikan didapatnya karena di sungai yang jernih itu memang banyak sekali ikan. Ikan hasil pancingannya dia masak untuk dimakan.
Pada suatu sore, setelah pulang dari ladang lelaki itu langsung pergi ke sungai untuk memancing. Tetapi sudah cukup lama ia memancing tak seekor iakan pun didapatnya. Kejadian yang seperti itu,tak pernah dialami sebelumnya. karena biasanya ikan di sungai itu mudah saja dia pancing. Karena sudah terlalu lama tak ada yang memakan umpan pancingnya, dia jadi kesal dan memutuskan untuk stop saja memancing. Tetapi ketika dia hendak menarik pancingnya, tiba-tiba pancing itu disambar ikan yang langsung menarik pancing itu jauh ketengah sungai. Hatinya yang tadi sudah kesal berubah menjadi gembira, Karena dia tahu bahwa ikan yang menyambar pancingnya itu yakni ikan yang besar.
legenda Danau Toba
legenda Danau Toba 
Setelah beberapa lama dia biarkan pancingnya ditarik ke sana kemari, barulah pancing itu disentakkannya, dan tampaklah seekor ikan besar tergantung dan menggelepar-gelepar di ujung tali pancingnya. Dengan cepat ikan itu ditariknya ke darat supaya tak lepas. Sambil tersenyum gembira mata pancingnya dia lepas dari mulut ikan itu. Pada ketika dia sedang melepaskan mata pancing itu, ikan hal yang demikian memandangnya dengan penuh arti. Kemudian, setelah ikan itu diletakkannya ke satu tempat dia pun masuk ke dalam sungai untuk mandi. Perasaannya gembira sekali karena belum pernah dia mendapat ikan sebesar itu. Dia tersenyum sambil membayangkan betapa enaknya nanti daging ikan itu kalau sudah dipanggang. Ketika meninggalkan sungai untuk pulang ke rumahnya hari sudah mulai senja.
Setibanya di rumah, lelaki itu langsung membawa ikan besar hasil pancingannya itu ke dapur. Ketika dia hendak menyalakan api untuk memanggang ikan itu, ternyata kayu bakar di dapur rumahnya sudah habis. Dia segera keluar untuk mengambil kayu bakar dari bawah kolong rumahnya. Kemudian, sambil membawa beberapa potong kayu bakar dia naik kembali ke atas rumah dan langsung menuju dapur.
Pada ketika lelaki itu tiba di dapur, dia terkejut sekali karena ikan besar itu sudah tak ada lagi. Tetapi di tempat ikan itu tadi diletakkan tampak terhampar beberapa keping uang emas. Karena terkejut dan heran mengalami keadaan yang aneh itu, dia meninggalkan dapur dan masuk ke kamar. Ketika lelaki itu membuka pintu kamar, tiba-tiba darahnya tersirap karena didalam kamar itu berdiri seorang perempuan dengan rambut yang panjang terurai. Perempuan itu sedang menyisir rambutnya sambil berdiri menghadap cermin yang tergantung pada dinding kamar. Sesaat kemudian perempuan itu tiba-tiba membalikkan badannya dan memandang lelaki itu yang tegak kebingungan di mulut pintu kamar. Lelaki itu menjadi amat terpesona karena wajah perempuan yang berdiri dihadapannya luar biasa cantiknya. Dia belum pernah memandang wanita secantik itu meskipun dahulu dia sudah jauh mengembara ke beraneka negeri.
Karena hari sudah malam, perempuan itu minta agar lampu dinyalakan. Setelah lelaki itu menyalakan lampu, dia diajak perempuan itu menemaninya kedapur karena dia hendak memasak nasi untuk mereka. Sambil menunggu nasi masak, diceritakan oleh perempuan itu bahwa dia yakni penjelmaan dari ikan besar yang tadi didapat lelaki itu ketika memancing di sungai. Kemudian dijelaskannya pula bahwa beberapa keping uang emas yang Berlokasi di dapur itu yakni penjelmaan sisiknya. Setelah beberapa minggu perempuan itu menyatakan bersedia mendapatkan lamarannya dengan syarat lelaki itu semestinya bersumpah bahwa seumur hidupnya dia tak akan pernah mengungkit asal usul istrinya myang menjelma dari ikan. Setelah lelaki itu bersumpah demikian, kawinlah mereka.
Setahun kemudian, mereka dikaruniai seorang anak laki-laki yang mereka beri nama Samosir. Anak itu sngat dimanjakan ibunya yang mengakibatkan anak itu bertabiat kurang bagus dan pemalas. Setelah cukup besar, anak itu disuruh ibunya mengantar nasi tiap hari untuk ayahnya yang bekerja di ladang. Namun, sering dia menolak mengerjakan tugas itu sehingga terpaksa ibunya yang mengantarkan nasi ke ladang.
Suatu hari, anak itu disuruh ibunya lagi mengantarkan nasi ke ladang untuk ayahnya. Mulanya dia menolak. Akan tetapi, karena terus dipaksa ibunya, dengan kesl pergilah ia mengantarkan nasi itu. Di tengah jalan, beberapa besar nasi dan lauk pauknya dia makan. Setibanya diladang, sisa nasi itu yang hanya tinggal sedikit dia berikan kepada ayahnya. ketika menerimanya, si ayah sudah merasa amat lapar karena nasinya terlambat sekali diantarkan. Oleh karena itu, maka si ayah jadi amat marah ketika memandang nasi yang diberikan kepadanya yakni sisa-sisa. Amarahnya makin bertambah ketika anaknya mengaku bahwa dia yang memakan beberapa besar dari nasinya itu. Kesabaran si ayah jadi hilang dan dia pukul anaknya sambil mengatakan: “Anak kurang ajar. tak tahu diuntung. Betul-betul kau anak keturunan perempuan yang berasal dari ikan!”
Sambil menangis, anak itu berlari pulang menemui ibunya di rumah. Kepada ibunya dia mengadukan bahwa dia dipukuli ayahnya. seluruh kata-kata cercaan yang diucapkan ayahnya kepadanya di ceritakan pula. Mendengar cerita anaknya itu, si ibu sedih sekali, khususnya karena suaminya sudah melanggar sumpahnya dengan kata-kata cercaan yang dia ucapkan kepada anaknya itu. Si ibu menyuruh anaknya agar segera pergi mendaki bukit yang Berlokasi tak begitu jauh dari rumah mereka dan memanjat pohon kayu tertinggi yang terdapat di puncak bukit itu. Tanpa bertanya lagi, si anak segera Menjalankan perintah ibunya itu. Dia berlari-lari menuju ke bukit hal yang demikian dan mendakinya.
Ketika tampak oleh sang ibu anaknya sudah hampir hingga ke puncak pohon kayu yang dipanjatnya di atas bukit , dia pun berlari menuju sungai yang tak begitu jauh letaknya dari rumah mereka itu. Ketika dia tiba di tepi sungai itu kilat menyambar disertai bunyi guruh yang megelegar. Sesaat kemudian dia melompat ke dalam sungai dan tiba-tiba berubah menjadi seekor ikan besar. Pada ketika yang sama, sungai itu pun banjir besar dan turun pula hujan yang amat lebat. Beberapa waktu kemudian, air sungai itu sudah meluap kemana-mana dan tergenanglah lembah tempat sungai itu mengalir. Pak Toba tak bisa menyelamatkan dirinya, ia mati tenggelam oleh genangan air. Lama-kelamaan, genangan air itu semakin luas dan berubah menjadi danau yang amat besar yang di kemudian hari dinamakan orang Danau Toba. Sedang Pulau kecil di tengah-tengahnya diberi nama Pulau Samosir.


2. Sejarah Asal Usul Danau Toba berdasarkan Ilmiah
Beberapa asumsi para pakar, dikutip dari ragam literatur yang membahas tentang Sejarah Gunung Toba dan terbentuknya Danau Toba, sebagai berikut :  

Sejarah Danau Toba berdasarkan Ilmiah
Sejarah Danau Toba berdasarkan Ilmiah

1.   
Dalam riset terkini ini peneliti mengambil sampel penelitian berupa lapisan bongkah marine core dari kedalaman dasar laut Teluk Benggali serta lapisan fosil pada 3 (tiga) lokasi terpisah di daratan anak benua India untuk kemudian melaksanakan analisa uji carbon isotopes : isotop karbon. Analisa isotop karbon hasilnya mencerminkan Macam vegetasi yang ada pada suatu tempat dan jangka waktu waktu tertentu. wilayah berhutan lebat meninggalkan beda pada cirian “sidik jari” isotop karbon yang berbeda dari padang rumput atau hutan savana.
2.    Pada lapis 5 – 7 cm di atas lapisan debu letusan Toba mengindikasikan terjadi perubahan dengan terdapatnya fosil vegetasi tanaman khas perdu dan pakis yang berbeda halnya dengan sedimentasi vegetasi tanaman keras layaknya pepohonan hutan belantara wilayah tropis.
3.    Letusan luar biasa gunung Toba zaman purbakala ini diklasifikasikan kategori VEI : 8 hingga disebut “mega-colossal” yang antara lain dicirikan dari besaran volume lontaran material vulkanis letusan -/+ 1.000 km³.
4.    Danau Toba Berlokasi di pertemuan tiga lempeng tektonik, yakni Eurasia, Indo-Australia dan Lempeng Pasifik. Sebanyak 80% dari wilayah Indonesia, Berlokasi di lempeng Eurasia, yang meliputi Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi dan Banda.
5.    Lempeng Eurasia, Indo-Australia dan Lempeng Pasifik, tiap tahunnya mereka bergeser atau menumbuk lempeng lainnya dengan jarak tertentu.
6.    Lempeng Eurasia yang merupakan lempeng benua senantiasa jadi target. Lempeng Indo-Australia misalnya menumbuk lempeng Eurasia sejauh 7 cm per tahun.
7.    Lempeng Pasifik yang bergeser secara relatif kepada lempeng Eurasia sejauh 11 cm per tahun. Dari pergeseran itu, muncullah rangkaian gunung, termasuk gunung berapi Toba.
seandainya ada tumbukan, lempeng lautan yang mengandung lapisan sedimen menyusup di bawahnya lempeng benua. Proses ini lantas dinamakan subduksi atau penyusupan.
Gunung hasil subduksi, salah satunya Gunung Toba.
8.    Sisa-sisa kedasahyatan letusannya masih tampak hingga ketika ini. Danau Toba merupakan kaldera yang terbentuk akibat meletusnya Gunung Toba mencapai luas 100 km x 30 km persegi yang kemudian membentuk kaldera. Di tengahnya kemudian timbul Pulau Samosir.
9.    Kandungan materi-materi yang terdapat pada tanah sekarang ini merupakan gabungan yang terdiri dari batu apung peninggalan dari letusan, debu riolit (rhyolite), Tanah Deatomea, Kaolin, Kwarsa, Belerang, Guano dan batuan magma yang membeku  berupa Tanah putih nan rapuh tertata berlapis hingga dua meter. Beberapa lembar daun tercetak di dalamnya. Berserak di pinggir jalan Simbolon-Pangururan di Pulau Samosir, lapisan  itu sesungguhnya endapan ganggang dan fosil dedaunan yang berumur puluhan ribu tahun. Fosil yang menjadi bukti penting detak magma di bawah Danau Toba.
10. Fosil ganggang menguatkan bukti-bukti tentang pengangkatan Pulau Samosir dari dasar danau.
11. Keberadaan fosil ini ibarat jejak yang dipahatkan alam di masa silam bahwa permukaan tanah di Pulau Samosir itu dulunya pernah terendam air, karena ganggang hanya bisa hidup di dalam air. Selama puluhan ribu tahun, dasar danau yang berkedalaman hingga 500 meter itu perlahan naik hingga membentuk Pulau Samosir di atas Pulau Sumatera.
12. Pengangkatan itu terjadi pascaletusan terakhir Gunung Toba (Youngest Toba Tuff/YTT) sekitar 74.000 tahun lalu. Sebelum itu Toba juga pernah meletus sekitar 501.000 tahun lalu (Middle Toba Tuff, MTT) dan sekitar 840.000 tahun lalu (Oldest Toba Tuff, OTT). CA Chesner, geolog dari Eastern Illinois University dan WI Rose, geolog dari Michigan Technology University pada 1991, yang meneliti usia rempah vulkanik di sekitar Toba melalui radioaktif Argon-argon (40Ar/39Ar) menemukan, material bebatuan Samosir berusia sekitar 74.000 tahun lalu, atau seusia letusan YTT
13. Bagi para pakar geologi lapisan tanah itu yakni subyek amatan amat penting untuk memahami dinamika gunung api raksasa (supervolcano) yang bersemayam di bawah Danau Toba (baca:Kaldera Toba). Tak hanya di Simbolon-Pangururan, fosil ganggang juga ditemui nyaris di seluruh lapisan tanah di Samosir.
14. Magma ini diperkirakan mempunyai volume sedikitnya 34.000 kilometer kubik yang mengonfirmasi banyaknya magma yang pernah dikeluarkan gunung ini sebelumnya.
15. kegiatan vulkanik dari dapur magma, Danau Toba (baca: Kaldera Toba) ternyata juga amat diberi pengaruh oleh kegiatan tektonik yang mengimpitnya sehingga kalangan geolog menyebutnya sebagai vulkano-tektonik.
16. Kaldera Toba tak berada persis di atas sesar  lempeng Indo-Australia .
17. Tumbukan lempeng bumi yang amat kuat dari lempeng Indo-Australia telah memicu terbentuknya sesar geser besar yang disebut sebagai Zona Sesar Besar Sumatera (Sumatera Fault Zone/SFZ). Sesar ini memanjang hingga 1.700 kilometer dari Teluk Lampung hingga Aceh. Hampir seluruh gunung berapi di Sumatera berdiri di atas sesar raksasa ini.
18. Kaldera Toba menyimpang beberapa kilometer ke sebelah timur laut sesar Sumatera. ”Di antara Sungai Barumun dan Sungai Wampu, Pegunungan Barisan (yang berdiri di atas sesar) tiba-tiba melebar dan terjadi pengangkatan dari bawah yang membentuk dataran tinggi; panjangnya 275 km dan lebar 150 km yang disebut Batak Tumor,” papar Van Bemmelen, geolog Belanda yang pada 1939 untuk pertama kali mengemukakan bahwa Toba yakni gunung api.
19. Pengangkatan Batak Tumor ini, disebut Bemmelen, menjadi fase awal penyusunan Gunung Toba. ketika pembubungan terjadi, beberapa magma keluar melalui retakan awal membentuk tubuh gunung. Jejak awal tubuh gunung ini masih terlihat di sekitar Haranggaol, Tongging, dan Silalahi. Sementara beberapa besar lainnya telah musnah ketika terjadinya letusan Toba terbaru sekitar 74.000 tahun lalu (Youngest Toba Tuff/YTT).
20. Danau Toba terang terpengaruh oleh gaya sesar yang menyimpang beberapa kilometer ke sebelah timur laut sesar Sumatera. wujud Danau Toba yang memanjang, bukan bulat sebagaimana lazimnya kaldera, menunjukkan dia terpengaruh dengan gaya sesar geser yang berimpit di wilayah ini. Sisi terpanjang danau, yang mencapai 90 km, sejajar dengan Zona Sesar Sumatera, yang merupakan salah satu patahan teraktif di dunia selain Patahan San Andreas di Amerika. kegiatan gunung berapi di Sumatera, termasuk Toba, dibatasi oleh patahan ini.
21. Yang menarik yakni terjadinya anomali gravitasi di Toba. berdasarkan hukum gravitasi, antara satu tempat dengan lainnya akan mempunyai gaya tarik bumi sama bila mempunyai massa, ketinggian dan kerelatifan yang sama. seandainya ada materi yang lain berada di situ dengan massa berbeda, maka gaya tariknya berbeda. Bayangkan gunung meletus. Banyak materi yang keluar, artinya kehilangan massa dan gaya tariknya berkurang. Lalu yang terjadi up-lifting (pengangkatan). Inilah yang menyebabkan munculnya Pulau Samosir.
22. Magma yang di bawah itu terus mendesak ke atas, pelan-pelan. Dia sudah tak punya daya untuk meletus. Gerakan ini berusaha untuk menyesuaikan ke normal gravitasi. Ini terjadi dalam kurun waktu ribuan tahun. Hanya Samosir yang terangkat karena daerah itu yang terlemah. Sementara daerah lainnya merupakan dinding kaldera.
23. Bukti-bukti riset mencakup debu sampel penelitian yang ditemukan di lokasi daratan India, Samudera Hindia, Teluk Benggali, dan laut China Selatan dari kejadian letusan yang diperkirakan melontarkan material dan debu vulkanis hingga sejumlah 800 km³ ke atmosfir bumi dan membuat gunung berapi zaman purbakala hal yang demikian lenyap tinggal meninggalkan kawah di muka bumi yang kini menjadi danau Toba —dengan dimensi panjang 100km dan lebar 35km menjadi bukti peninggalan danau vulkanis terbesar sejagat.
24. Letusan pertama terjadi sekitar 800 ribu tahun lalu. Letusan ini menghasilkan kaldera di selatan Danau Toba, meliputi daerah Prapat dan Porsea.
25. Letusan kedua yang mempunyai kekuatan lebih kecil, terjadi 500 ribu tahun lalu. Letusan ini membentuk kaldera di utara Danau Toba. Tepatnya di daerah antara Silalahi dengan Haranggaol. Dari dua letusan ini, letusan ketigalah yang paling dashyat.
26. Letusan ketiga 74.000 tahun lalu menghasilkan kaldera, dan menjadi Danau Toba sekarang dengan Pulau Samosir di tengahnya.
27. CA Chesner, geolog dari Eastern Illiois University, menyebutkan, ketika meletus pada 74.000 tahun lalu, Toba melontarkan 2.800 kilometer kubik magma, Inilah letusan berskala 8 dalam Volcano Explosivity Index (VEI), terkuat dalam 2 juta tahun terakhir.
28. Kantong magma Toba yang meraksasa disuplai oleh banyaknya lelehan sedimen lempeng benua yang hiperaktif. Kolaborasi tiga peneliti dari German Center for Geosciences (GFZ) dengan Danny Hilman dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) dan Fauzi dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) pada 2010 menyimpulkan bahwa di bawah Kaldera Toba terdapat dua dapur magma yang terpisah.
29. Dapur magma ini diperkirakan mempunyai volume sedikitnya 34.000 kilometer kubik yang mengonfirmasi banyaknya magma yang pernah dikeluarkan gunung ini sebelumnya.
30. Luncuran awan panas letusan YTT mencapai area seluas 20.000 km2. Awan panas itu menimbun nyaris seluruh daratan Sumatera mulai dari Samudera Hindia di sebelah barat hingga Selat Malaka di sebelah timur dengan ketebalan material rata-rata 100 m dan di beberapa area mencapai 400 meter.
31. Geolog Belanda, Van Bemmelen (1939) yang untuk pertama kali menemukan limpahan material vulkanik yang menutupi seluruh wilayah sekitar Danau Toba. Bemmelen yakni orang yang pertama kali menyimpulkan bahwa danau ini terbentuk dari letusan gunung api.
32. Tinggi tebing yang tertata dari batu apung di wilayah ini bisa mencapai lebih dari 50 meter. Tak adanya pelapisan, menunjukkan material ini dilontarkan seketika ketika letusan. Padahal ini belum dasarnya,” Indyo menggambarkan kedahsyatan letusan itu
33. Letusan itu membentuk awan panas, lalu runtuh dan menimbun wilayah sekitarnya. Kedalaman timbunan awan panas di sekitar Danau Toba, diperkirakan mencapai lebih dari 100 meter. Kombinasi kegiatan volkano-tektonik di wilayah Toba, juga memicu terjadinya runtuhan dan pengangkatan lapisan bumi, yang mengakibatkan tersingkapnya batuan dasar dari jangka waktu permo-karbon, yaitu sekitar 300 juta tahun yang lalu.
34. Para geolog menyebut bebatuan itu formasi bahorok, karena batu yang sama ditemukan di wilayah Bahorok. Asalnya sebetulnya dari Gondwana, benua raksasa di masa lalu yang berada di belahan bumi selatan.
35. Benua raksasa ini terpecah dan mengapung ketika mencairnya zaman es dan terbawa hingga ke Sumatera. Batuan itu berwarna hitam, berbentuk pipih, dan berlapis-lapis, dengan noda-noda berwarna kuning. “Batuan ini juga sering disebut sebagai batu sabak yang dipakai untuk buku tulis di masa lalu. Bentuknya pipih dan warnanya hitam. Batu sejenis bisa ditemukan di sekitar Pegunungan Himalaya.
36. Letusan Toba, amat kuat dan unik. Di gunung-gunung lain tak pernah dilihat batuan dasar yang terbongkar akibat letusan.
37. Manusia purba yang tinggal di Asia ketika letusan gunung Toba yakni Homo erectus. Mereka sudah tinggal di sana paling tak sejuta tahun, seperti bukti dari fosil-fosil Sangiran dan lainnya di Jawa.
38. Tim peneliti multidisiplin internasional, yang dipimpin oleh Dr. Michael Petraglia, mengungkapkan dalam suatu konferensi pers di Oxford, Amerika Serikat bahwa telah ditemukan situs arkeologi baru yang cukup spektakuler oleh para pakar geologi di selatan dan utara India. Di situs itu terungkap bagaimana orang bertahan hidup, sebelum dan Setelah letusan gunung berapi (supervolcano) Toba pada 74.000 tahun yang lalu, dan bukti tentang adanya kehidupan di bawah timbunan abu Gunung Toba. Padahal sumber letusan berjarak 3.000 mil, dari sebaran abunya.
39. Selama tujuh tahun, para pakar dari oxford University hal yang demikian meneliti projek ekosistem di India, untuk mencari bukti adanya kehidupan dan peralatan hidup yang mereka tinggalkan di padang yang gundul. Daerah dengan luas ribuan hektare ini ternyata hanya sabana (padang rumput). Sementara tulang belulang hewan berserakan. Tim menyimpulkan, daerah yang cukup luas ini ternyata ditutupi debu dari letusan gunung berapi purba.
40. Penyebaran debu gunung berapi itu amat luas, ditemukan hampir di seluruh dunia. Berasal dari sebuah erupsi supervolcano purba, yaitu Gunung Toba. Dugaan mengarah ke Gunung Toba, karena ditemukan bukti wujud molekul debu vulkanik yang sama di 2100 spot. Sejak kaldera kawah yang kini jadi danau Toba di Indonesia, hingga 3000 mil, dari sumber letusan. Bahkan yang cukup mengejutkan, ternyata penyebaran debu itu hingga terekam hingga Kutub Utara. Hal ini mengingatkan para pakar, betapa dahsyatnya letusan super gunung berapi Toba kala itu. Bukti-bukti yang ditemukan, memperkuat dugaan, bahwa kekuatan letusan dan gelombang lautnya sempat memusnahkan kehidupan di Atlantis.
41. berdasarkan Alan Robock, letusan Toba tak memicu zaman es. Penelitiannya yang menganalisa emisi 6 miliar ton sulfur dioksida dalam simulasinya menunjukkan pendinginan global 3–5 °C (5.4–9.0 °F) maksimum sekitar 15 °C, tiga tahun setelah letusan. Pada lapisan hemisphere di bagian utara mencapai temperatur pendinginan hingga 10 °C [18 °F] ketika terjadi letusan.  Ini berarti garis pepohonan dan salju sekitar 3000 meter lebih rendah dari sekarang.
42. Bila manusia modern bahkan telah ada di dalam perimeter letusan danau Toba di masa ini, seperti India misalnya, maka teknologi akan lebih berkembang lagi. Atau mungkin mereka punah dan digantikan oleh leluhur kita yang juga leluhur mereka, yang datang dalam gelombang kedua setelah letusan. Populasi manusia modern yang masih tersisa setelah bencana Toba bisa berbaur dengan pendatang baru mereka dan mengadopsi teknologi mereka. Atau mungkin leluhur dari gelombang kedua (H. sapiens) menghancurkan penduduk asli (H. sapiens) dan kemudian juga menghancurkan Homo erectus yang lebih asli lagi, seperti mereka yang tinggal di Jawa. Dan memulai kekuasaan besar manusia di Asia Selatan dan Tenggara, termasuk di Indonesia.
43. Masih banyak PR yang bisa dikerjakan para ilmuan mengenai jalur migrasi manusia modern sebelum dan Setelah bencana Toba. Apapun itu, bencana Toba terang memberikan arti yang besar bagi sejarah evolusi kita. Bisa jadi ia lah penyebab keberadaan kita sekarang di Indonesia. Karenanya, fakta ilmiah asal usul danau Toba jauh lebih berharga daripada dongeng asal usul danau Toba.
44. Walau begitu, manusia modern tampaknya sudah ada di Israel pada 130 ribu tahun lalu dan kemudian di Arab pada 85 ribu tahun lalu, berdasarkan fosil dari Jebel Faya. Leluhur kita melewati dua jalur masuk, dari daratan di ujung utara Laut Merah dan di ujung selatan Laut Merah. Kedua daerah ini lebih dekat lagi ke parameter abu letusan Gunung Toba yang berbatasan darat di Pakistan. Sayangnya belum ada cukup bukti yang menunjukkan kalau manusia modern di daerah ini mengevolusikan teknologi untuk beradaptasi seperti leluhur kita di Afrika Timur dan Selatan.
45. Hembusan angin membawa hawa kering atau summer monsoon yang berasal dari laut Cina Selatan.
46. Macam fauna dengan species zooplankton benthic.
47. Macam flora terdiri dari Macam phytoplankton, macrophytes, macrophyta melayang, dan turunan Macam macrophytes
48. Tipe danau oligotrophic miskin hara (nutrient-poor),
49. Macam ikan di Danau Toba endemics Rasbora tobana dan Neolissochilus thienemanni, yang diketahui dengan nama ikan batak atau Batak fish.
50. Macam ikan yang berada di Danau Toba, terdiri dari species Aplocheilus panchax, Nemacheilus pfeifferae, Homaloptera gymnogaster, Channa gachua, Channa striata, Clarias batrachus, Barbonymus gonionotus, Barbonymus schwanenfeldii, Danio albolineatus, Osteochilus vittatus, Puntius binotatus, Rasbora jacobsoni, Tor tambra, Betta imbellis, Betta taeniatadan Monopterus albus.
51. Macam ikan yang bukan asli berada di Danau Toba namun dimasukkan, terdiri dari Macam species Anabas testudineus, Oreochromis mossambicus, Oreochromis niloticus, Ctenopharyngodon idella, Cyprinus carpio, Osphronemus goramy, Trichogaster pectoralis, Trichopodus trichopterus, Poecilia reticulata dan Xiphophorus hellerii.
Ragam respon ilmiah dari para pakar geolog tentang meletusnya Gunung Toba yang dikategorikan Gunung Berapi Raksasa hingga terbentuknya Danau Toba, yang hingga ketika ini masih belum terkuak secara pasti. Untuk itulah sudah saatnya, Danau Toba ini amat penting dan bermanfaat sekali diwujudkan menjadi pusat sekolah/penelitian alam dunia secara berkesinambungan, atau dunia sudah saatnya mendorong Danau Toba Go Geopark / Toba Lake Go Geopark. 

Sejarah Lainnya:

Asal usul hotel sriwedari, awal mula terbentuknya toserba yogya, bukti sejarah bahwa rasul rasul itu as-siddiq, bukti sejarah rasul bersifat as siddiq, ceritakake sejarah pramuka kanthi basa jawa, desa gatel sampit, pristiwa ilmiah danau toba pdf, sejara perkembangan longser, sumatra lake toba starbucks sejarah