Sejarah Orang Maluku di Belanda

Sekilas Sejarah Orang Maluku di Belanda – Pada 1951, sekitar 12.500 Maluku diangkut dari Jawa ke Belanda. Mereka beberapa besar prajurit yang telah bertugas di tentara kolonial Belanda (KNIL), dan anggota keluarganya. Setelah penyerahan kedaulatan dan pembubaran KNIL, pihak Indonesia, Belanda dan tentara Maluku tak bisa mencapai kesepakatan mengenai demobilisasi mereka. Akhirnya, diputuskan untuk memindahkan tentara Maluku sementara ke Belanda. Ternyata bagi beberapa mereka betul-betul tak mungkin untuk kembali ke Indonesia.

Maluku terkenal dengan kekayaan rempah-rempahnya dan menjadi produk ekspor maluku selama berabad-abad, namun Setelah harga rempah-rempah anjlok (di akhir abad kesembilanbelas), tenaga kerja manusia menjadi produk ekspor utama. secara khusus melibatkan komunitas kristen. Orang Ambon, atau Maluku yang akan disebut kemudian, di pekerjakan di seluruh Hindia-Belanda sebagai pegawai negeri, guru, asisten pendeta atau prajurit tentara Hindia Belanda (KNIL). Maluku dalam KNIL memegang posisi istimewa untuk waktu yang lama. Mereka berjuang bersama Belanda melawan Jepang selama Perang Dunia II. selama perang mempertahankan kemerdekaan banyak orang maluku yg bergabung dengan KNIL.

Setelah penyerahan kedaulatan, KNIL dibubarkan. Para prajurit Maluku ditawari pilihan antara pemindahan tempat atau bergabung dengan tentara Indonesia yang baru. Beberapa memilih pilihan yang terakhir, sementara yang lain menolak untuk membuat pilihan. sekitar 12.500 orang Maluku tiba di Belanda pada tahun 1951. Kedatangan mereka yakni solusi sementara untuk masalah-masalah politik di Indonesia yang berkembang setelah penyerahan kedaulatan dan pembubaran tentara kolonial Belanda (KNIL).

karena diperkirakan hanya sementara, orang2 Maluku diberi tempat tinggal di kamp-kamp terpencil. Namun ternyata, pengembalian ke Indonesia terbukti tak mungkin. Dari tahun 1956 dan seterusnya, Belanda membuat kebijakan yang ditujukan untuk pengintegrasian komunitas maluku: Aturan swadaya/The self-support rule diperkenalkan dan wilayah baru dibangun untuk komunitas Maluku.

Tahun 1960-an dan 1970-an merupakan masa-masa radikal. Kasus pembajakan yang terjadi menyebabkan banyak ketegangan antara komunitas masyarakat Maluku dan Belanda. Pada 1980-an, fokus bergeser kepada isu-isu sosial seperti pekerjaan, kesejahteraan dan pendidikan.

Selama beberapa dekade terakhir, semakin banyak Maluku sudah mulai mengunjungi daerah asalnya Maluku. Ini telah memberikan dorongan baru bagi pengalaman budaya Maluku di Belanda, khususnya di kalangan pemuda generasi ketiga dan keempat.

Setelah beberapa tahun, pemerintah memutuskan bahwa Maluku semestinya sekarang bisa menunjang dirinya secara finansial. Pada dikala itu, banyak dari mereka yang sudah bekerja, kebanyakan di pabrik-pabrik. Aturan swadaya didirikan pada tahun 1956. Aturan hal yang demikian menyatakan bahwa orang semestinya mampu menghidupi diri sendiri. Hanya kalau ini tak berhasil, pemerintah akan memberikan dukungan.

Salah satu simbol dari aturan swadaya yakni dapur individu yang mengambil alih tempat dapur biasa. Masyarakat Maluku meluncurkan protes keras kepada aturan swadaya. Mereka menganggap pemerintah bertanggung jawab atas kehadiran mereka, dan dengan demikian juga untuk biaya yang dihasilkan.

Pada akhir 1950-an, pemerintah memutuskan bahwa masyarakat Maluku semestinya mengintegrasikan lebih penuh ke dalam masyarakat Belanda. opsi kembali ke Maluku tak lagi diharapkan.

Bagian dari kebijakan baru ini memindahkan komunitas Maluku dari kamp ke bangsal baru. Integrasi Maluku yakni untuk mengambil tempat dalam kelompok. Bangsal dibangun di desa-desa dan kota, sehingga memungkinkan untuk kontak lebih lanjut antara Maluku dan Belanda. Appingedam Maluku yakni bangsal pertama yang selesai. Lebih dari enam puluh bangsal yakni untuk mengikuti tahun-tahun selanjutnya. Menutup kamp-kamp memang tanpa masalah berarti, namun, dan mengambil waktu lebih lama daripada diperkirakan.

Pertempuran masih berlangsung di Maluku hingga dengan tahun 1960 oleh Republik Maluku Selatan (RMS), dipimpin oleh presidennya dr. Chr. R.S. Robbert Steven Soumokil, Esq. Dia ditangkap pada tahun 1963 oleh tentara Indonesia. Setelah eksekusi pada tahun 1966, J.A. Manusama B.Sc. mendirikan pemerintahan di pengasingan dan berhasil menggantikan Soumokil sebagai presiden.

Pelaksanaan eksekusi Robbert Steven Soumokil pada tahun 1966 menyebabkan tindakan kekerasan pertama oleh pemuda Maluku di Belanda, yang membakar kedutaan besar Indonesia di Den Haag. protes Lebih lanjut dalam pertempuran untuk kemerdekaan RMS (Republik Maluku Selatan) pun terjadi di tahun-tahun selanjutnya.Paling diketahui yakni pendudukan kediaman duta besar Indonesia di Wassenaar pada tahun 1970, dan pembajakan kereta api di dekat Wijster pada tahun 1975 dan De Punt pada tahun 1977. Protes ini meninggalkan luka mendalam di Belanda dan masyarakat Maluku.

berdasarkan pemerintah Belanda, protes kekerasan tahun 1970-an yakni sebuah ekspresi dari ketidakpuasan tentang rendahnya posisi dari komunitas Maluku di masyarakat Belanda. Dalam tahun-tahun selanjutnya langkah-langkah diambil untuk mengatasi masalah-masalah sosial. Beberapa lembaga Maluku juga didirikan.Pada awal 1980, negosiasi dimulai antara pemerintah dan Badan Persatuan (BP), organisasi terbesar Maluku. Negosiasi ini akhirnya menyebabkan “Pernyataan Bersama” yang ditandatangani pada tahun 1986 oleh Perdana Menteri dan Pendeta Metiarij Lubbers, Ketua BP. Generasi pertama orang maliku diberi medali peringatan dan tunjangan tahunan. Pengangguran, penyalahgunaan narkoba dan masalah perumahan yang dibahas dan diatasi. Landasan dari Maluku Historical Museum juga dimungkinkan.

Karena banyak orang Maluku ‘tak mempunyai negara’, mereka tak dalam posisi untuk bepergian ke Maluku selama bertahun-tahun. Situasi ini mulai membaik pada tahun 1980: meningkatnya jumlah orang Maluku mulai mengunjungi Maluku, dan secara khusus desa-desa di mana mereka berasal. Di sana mereka menemui budaya Maluku yang telah melalui begitu banyak perubahan dalam lima puluh tahun terakhir. Ini merupakan suatu pengalaman tersendiri dalam budaya Maluku di Belanda.

Hubungan antara Maluku di sana-sini tetap kuat. beraneka proyek telah dimulai untuk membantu desa-desa setempat dengan membangun sekolah atau dengan membangun sarana air. Ketika perang saudara pecah di Maluku pada tahun 1999, inisiatif bantuan tak terhitung dimulai di Belanda.

DAFTAR PUSTAKA:

http://id.wikipedia.org/wiki/Etnik_Maluku_di_Belanda

http://fhixreesapulettehattoe.wordpress.com/tag/sejarah-orang-maluku-di-belanda/

http://www.republika.co.id/berita/breaking-news/internasional/11/03/20/170982-60-tahun-lika-liku-orang-maluku-di-belanda

Sejarah Orang Maluku di Belanda