Sejarah Asal Usul dan Perkembangan Pencak Silat

Sejarah Asal Usul dan Perkembangan Pencak Silat – Induk organisasi pencak silat di Indonesia ialah Ikatan Pencak Silat Indonesia (IPSI). Organisasi yang mewadahi federasi-federasi pencak silat di beragam negara ialah Persekutuan Pencak Silat Antara Bangsa (Persilat), yang disusun oleh Indonesia, Singapura, Malaysia dan Brunei Darussalam.



Sejarah Asal Usul dan Perkembangan Pencak Silat
Sejarah Asal Usul dan Perkembangan Pencak Silat

Ada ironi yang menghinggapi hati negeri ini. Ketika negeri jiran akan bangga dengan budayanya sendiri, kini kita malah dihinggapi rasa rendah diri kepada karya budayanya sendiri, andaikan dulu Bangsa kita ialah Bangsa yang rendah hati namun sekarang bisa dikatakan sebagai Bangsa rendah diri. Karena banyak anggapan bahwa Pencak Silat ialah olahraga kampong, padahal Pencak Silat ialah peniggalan nenek moyang kita yang semestinya dilestarikan karena Pencak Silat ini memeiliki segi magis yang tinggi yang mampu mengatur pola prilaku hidup manusia ke arah yang lebih bagus.

A. Definisi Pencak Silat
Pencak Silat atau Silat (berkelahi dengan menggunakan teknik pertahanan diri) ialah seni bela diri Asia yang berakar dari budaya Melayu. Seni bela diri ini secara luas diketahui di Indonesia, Malaysia, Brunei, dan Singapura tetapi bisa pula ditemukan dalam beragam variasi di beragam negara layak dengan penyebaran suku Melayu, seperti di Filipina Selatan dan Thailand Selatan. Berkat peranan para pelatih asal Indonesia, ketika ini Vietnam juga telah mempunyai pesilat-pesilat yang tangguh.

Induk organisasi pencak silat di Indonesia ialah IPSI(Ikatan Pencak Silat Indonesia). Persilat (Persekutuan Pencak Silat Antara Bangsa), ialah nama organisasi yang disusun oleh Indonesia, Singapura, Malaysia dan Brunei Darussalam untuk mewadahi federasi-federasi pencak silat di beragam negara.

Suatu Seminar Pencak Silat diadakan oleh Pemerintah pada tahun 1973 di Tugu, Bogor. Dalam Seminar ini pula dikerjakan pengukuhan istilah bagi seni pembelaan diri bagsa Indonesia dengan nama “Pencak Silat” yang merupakan kata majemuk. Di masa lalu tak seluruh daerah di Indonesia menggunakan istilah Pencak Silat. Di beberapa daerah di jawa lazimnya digunakan nama Pencak Meski di Sumatera orang menyebut Silat. Sedang kata pencak sendiri bisa mempunyai arti khusus begitu juga dengan kata silat.

Pencak, bisa mempunyai pengertian gerak dasar bela diri, yang terikat pada undang-undang dan digunakan dalam belajar, latihan dan pertunjukan. Silat, mempunyai pengertian gerak bela diri yang sempurna, yang bersumber pada kerohanian yang suci murni, guna keselamatan diri atau kesejahteraan bersama, menghindarkan diri/ manusia dari bela diri atau bencana. Dewasa ini istilah pencak silat mengandung unsur-unsur olahraga, seni, bela diri dan kebatinan. Definisi Pencak Silat selengkapnya yang pernah dihasilkan PB. IPSI ialah sebagai berikut :

Pencak ialah gerak bela-serang, yang teratur berdasarkan sistem, waktu, tempat, dan iklim dengan senantiasa menjaga kehormatan masing-masing secara ksatria tak mau melukai perasaan. Jadi pencak lebih menunjuk pada segi lahiriah. Silat ialah gerak bela-serang yang erat hubungannya dengan rohani, sehingga menghidup suburkan naluri, menggerakan hati nurani manusia, langsung menyerah kepada Tuhan Yang Maha Esa.   Meski berdasarkan RM. Imam Koesoepangat, “pencak ialah gerakan beladiri tanpa lawan, Meski silat ialah gerakan bela diri yang tak bias dipertandingkan, disini pencak merupakan sebuah seni”.

 Silat diperkirakan menyebar di kepulauan nusantara semenjak abad ke-7 masehi, akan tetapi asal mulanya belum bisa dipastikan. Meskipun demikian, silat ketika ini telah diakui sebagai budaya suku Melayu dalam pengertian yang luas, (yaitu penduduk daerah pesisir pulau Sumatera dan Semenanjung Malaka), beragam kelompok etnik lainnya yang menggunakan lingua franca bahasa Melayu di beragam daerah di pulau-pulau Jawa, Bali, Kalimantan, Sulawesi, dan lain-lainnya juga mengembangkan sebentuk silat tradisional mereka sendiri.

Ada yang berpendapat bahwa terdapat pengaruh ilmu beladiri dari Cina dan India dalam silat. Ini ada benarnya, bahkan bisa jadi sesungguhnya tak hanya itu. Hal ini bisa dimaklumi karena memang kebudayaan Melayu (termasuk Pencak Silat) ialah kebudayaan yang terbuka yang mana sejak awal kebudayaan Melayu telah beradaptasi dengan beragam kebudayaan yang dibawa oleh pedagang ataupun perantau dari India, Cina, Arab, Turki, dan lainnya. Kebudayaan-kebudayaan itu kemudian berasimilasi dan beradaptasi dengan kebudayaan penduduk asli. Maka kiranya historis pencak silat itu lahir bersamaan dengan munculnya kebudayaan Melayu.

B. Sejarah Asal usul Pencak Silat
adat istiadat silat diturunkan secara lisan dan menyebar dari mulut ke mulut, diajarkan dari guru ke murid. Karena hal itulah catatan tertulis mengenai asal mula silat sulit ditemukan. Kebanyakan sejarah silat dikisahkan melalui legenda yang beragam dari satu daerah ke daerah lain. Seperti asal mula silat aliran Cimande yang mengisahkan tentang seorang perempuan yang menyaksikan pertarungan antara harimau dan monyet dan ia mencontoh gerakan tarung hewan hal yang demikian. Asal mula ilmu bela diri di Indonesia kemungkinan berkembang dari keterampilan suku-suku asli Indonesia dalam berburu dan berperang dengan menggunakan parang, perisai, dan tombak. Seperti yang kini ditemui dalam adat istiadat suku Nias yang hingga abad ke-20 relatif tak tersentuh pengaruh luar.

Pencak Silat diperkirakan menyebar di kepulauan nusantara semenjak abad ke-7 masehi, akan tetapi asal mulanya belum bisa dipastikan. Meskipun demikian, silat ketika ini telah diakui sebagai budaya suku Melayu dalam pengertian yang luas, yaitu para penduduk daerah pesisir pulau Sumatera danSemenanjung Malaka, serta beragam kelompok etnik lainnya yang menggunakan lingua franca bahasa Melayu di beragam daerah seperti berada di pulau-pulau Jawa, Bali, Kalimantan, Sulawesi, dan lain-lainnya juga mengembangkan sebentuk silat tradisional mereka sendiri. Dalam Bahasa Minangkabau, silat itu sama dengan silek.

Sheikh Shamsuddin berpendapat bahwa terdapat pengaruh ilmu beladiri dari Cina dan India dalam silat. Bahkan sesungguhnya tak hanya itu. Hal ini bisa dimaklumi karena memang kebudayaan Melayu (termasuk Pencak Silat) ialah kebudayaan yang terbuka yang mana sejak awal kebudayaan Melayu telah beradaptasi dengan beragam kebudayaan yang dibawa oleh pedagang ataupun perantau dari India, Cina, Arab, Turki, dan lainnya.

Kebudayaan-kebudayaan itu kemudian berasimilasi dan beradaptasi dengan kebudayaan penduduk asli. Maka kiranya historis pencak silat itu lahir bersamaan dengan munculnya kebudayaan Melayu. Sehingga, tiap-tiap daerah umumnya mempunyai tokoh persilatan yang dibanggakan. Sebagai Figur, bangsa Melayu lebih-lebih di Semenanjung Malaka meyakini legenda bahwa Hang Tuah dari abad ke-14 ialah pendekar silat yang terhebat. Hal seperti itu juga yang terjadi di Jawa, yang membanggakan Gajah Mada.

Perkembangan dan penyebaran silat secara historis mulai tercatat ketika penyebarannya banyak diberi pengaruh oleh kaum Ulama, seiring dengan penyebaran agama Islam pada abad ke-14 di Nusantara. Catatan historis ini dinilai otentik dalam sejarah perkembangan pencak silat yang pengaruhnya masih bisa kita lihat hingga ketika ini. Kala itu pencak silat telah diajarkan bersama-sama dengan pelajaran agama di surau-surau. Silat lalu berkembang dari sekedar ilmu beladiri dan seni tari rakyat, menjadi bagian dari pendidikan bela negara untuk menghadapi penjajah. Disamping itu juga pencak silat menjadi bagian dari latihan spiritual.

Silat berkembang di Indonesia dan Malaysia (termasuk Brunei dan Singapura) dan mempunyai akar sejarah yang sama sebagai cara perlawanan kepada penjajah asing. . Setelah zaman kemerdekaan, silat berkembang menjadi ilmu bela diri formal. Organisasi silat nasional disusun seperti Ikatan Pencak Silat Indonesia (IPSI) di Indonesia, Persekutuan Silat Kebangsaan Malaysia (PESAKA) di Malaysia, Persekutuan Silat Singapore (PERSIS) di Singapura, danPersekutuan Silat Brunei Darussalam (PERSIB) di Brunei. Telah tumbuh pula puluhan perguruan-perguruan silat di Amerika Serikat dan Eropa. Silat kini telah secara resmi masuk sebagai cabang olah raga dalam pertandingan internasional, khususnya dipertandingkan dalam SEA Games.

Pencak Silat sebagai bagian dari kebudayaan bangsa Indonesia berkembang sejalan dengan sejarah masyarakat Indonesia. Dengan aneka ragam situasi geografis dan etnologis serta perkembangan zaman yang dialami oleh bangsa Indonesia, Pencak Silat disusun oleh situasi dan kondisinya. Kini Pencak Silat kita kenal dengan wujud dan corak yang beraneka ragam, namun mempunyai aspek-aspek yang sama.

Pencak Silat merupakan unsur-unsur kepribadian bangsa Indonesia yang dimiliki dari hasil budi daya yang turun temurun. hingga ketika ini belum ada naskah atau himmpunan mengenai sejarah pembelaan diri bangsa Indonesia yang disusun secara alamiah dan bisa dipertanggung jawabkan serta menjadi sumber bagi pengembangan yang lebih teratur. Hanya secara turun temurun dan bersifat pribadi atau kelompok latar belakang dan sejarah pembelaan diri inti dituturkan. Sifat-sifat ketertutupan karena disusun oleh zaman penjajahan di masa lalu merupakan hambatan pengembangan di mana kini kita yang menuntut keterbukaan dan pemassalan yang lebih luas. Sejarah perkembangan Pencak Silat secara selintas bisa dibagi dalam kurun waktu.

C. Perkembangan Pencak Silat Pada Zaman Sebelum Penjajahan Belanda
Nenek moyang kita telah mempunyai peradaban yang tinggi, sehingga bisa berkembang menjadi rumpun bangsa yang maju. Daerah-daerah dan pulau-pulau yang dihuni berkembnag menjadi masyarakat dengan tata pemerintahan dan kehidupan yang teratur. Tata pembelaan diri di zaman hal yang demikian yang lebih-lebih didasarkan kepada kesanggupan pribadi yang tinggi, merupakan dasar dari sistem pembelaan diri, bagus dalam menghadapi perjuangan hidup ataupun dalam pembelaan berkelompok.

Para pakar pembelaan diri dan pendekar mendapat tempat yang tinggi di masyarakat. Begitu pula para empu yang membuat senjata pribadi yagn ampuh seperti keris, tombak dan senjata khusus. Pasukan yang kuat di zaman Kerajaan Sriwijaya dan Majapahit serta kerajaan lainnya di masa itu terdiri dari prajurit-prajurit yang mempunyai keterampilan pembelaan diri individual yang tinggi. Pemukupan jiwa keprajuritan dan kesatriaan senantiasa diberikan untuk mencapai keunggulan dalam ilmu pembelaan diri. Untuk menjadi prajurit atau pendekar diperulan syarat-syarat dan latihan yang mendalam di bawah bimbingan seorang guru. Pada masa perkembangan agama Islam ilmu pembelaan diri dipupuk bersama ajaran kerohanian. Sehingga basis-basis agama Islam terkenal dengan ketinggian ilmu bela dirinya. Jelaslah, bahwa sejak zaman sebelum penjajahan Belanda kita telah mempunyai sistem pembelaan diri yang layak dengan sifat dan pembawaan bangsa Indonesia.

D. Perkembangan Pencak Silat Pada Zaman Penjajahan Belanda
Suatu pemerintahan asing yang berkuasa di suatu negeri jarang sekali memberi perhatian kepada pandangan hidup bangsa yang diperintah. Pemerintah Belanda tak memberi kesempatan perkembangan Pencak Silat atau pembelaan diri Nasional, karena dipandang berbahaya kepada kelangsungan penjajahannya. Larangan berlatih bela diri diadakan bahkan larangan untuk berkumpul dan berkelompok. Sehingga perkembangan kehidupan Pencak Silat atau pembelaan diri bangsa Indonesia yang dulu berakar kuat menjadi kehilangan pijakan kehidupannya. Hanya dengan sembunyi-sembunyi dan oleh kelompok-kelompok kecil Pencak Silat dipertahankan.

Kesempatan-kesempatan yang dijinkan hanyalah berupa pengembangan seni atau kesenian semata-mata masih digunakan di beberapa daerah, yang menjurus pada suatu pertunjukan atau upacara saja. Hakekat jiwa dan semangat pembelaan diri tak sepenuhnya bisa berkembang. Pengaruh dari penekanan di zaman penjajahan Belanda ini banyak mewarnai perkembangan Pencak Silat untuk masa sesudahnya.

E. Perkembangan Pencak Silat Pada Zaman Kependudukan Jepang
Politik Jepang kepada bangsa yang diduduki berlainan dengan politik Belanda. kepada Pencak Silat sebagai ilmu Nasional didorong dan dimaksimalkan untuk kepentingan Jepang sendiri, dengan mengobarkan semangat pertahanan menghadapi sekutu. Di mana-mana atas rekomendasi Shimitsu diadakan pemusatan tenaga aliran Pencak Silat. Di seluruh Jawa serentak didirkan gerakan Pencak Silat yang diatur oleh Pemerintah. Di Jakarta pada waktu itu telah diciptakan oleh para pembina Pencak Silat suatu olarhaga berdasarkan Pencak Silat, yang diusulkan untuk dipakai sebagai gerakan olahraga pada tiap-tiap pagi di sekolah-sekolah. Usul itu ditolak oleh Shimitsu karena khawatir akan mendesak Taysho, Jepang.

Sekalipun Jepang memberikan kesempatan kepada kita untuk menghidupkan unsur-unsur warisan kebesaran bangsa kita, tujuannya ialah untuk mempergunakan semangat yang diduga akan berkobar lagi demi kepentingan Jepang sendiri bukan untuk kepentingan Nasional kita. Namun kita akui, ada juga keuntungan yang kita peroleh dari zaman itu. Kita mulai insaf lagi akan keharusan mengembalikan ilmu Pencak Silat pada tempat yang semula didudukinya dalam masyarakat kita.

F. Perkembangan Pencak Silat Pada Zaman Kemerdekaan
Walaupun di masa penjajahan Belanda Pencak Silat tak diberikan tempat untuk berkembang, tetapi masih banyak para pemuda yang mempelajari dan mendalami melalui guru-guru Pencak Silat, atau secara turun-temurun di lingkungan keluarga. Jiwa dan semangat kebangkitan nasional semenjak Budi Utomo didirikan mencari unsur-unsur warisan budaya yang bisa dimaksimalkan sebagai identitas Nasional.

Melalui Panitia Persiapan Persatuan Pencak Silat Indonesia maka pada tanggal 18 Mei 1948 di Surakarta terbentuklah IPSI yang diketuai oleh Mr. Wongsonegoro. Program utama disamping mempersatukan aliran-aliran dan kalangan Pencak Silat di seluruh Indonesia, IPSI mengajukan program kepada Pemerintah untuk memasukan pelajaran Pencak Silat di sekolah-sekolah.

G. Perkembangan Pencak Silat di Dunia
Pencak Silat telah berkembang pesat selama abad ke-20 dan telah menjadi olah raga kompetisi di bawah penguasaan dan undang-undang Persilat (Persekutuan Pencak Silat Antara Bangsa, atau The International Pencak Silat Federation). Pencak silat sedang dipromosikan oleh Persilat di beberapa negara di seluruh 5 benua, dengan tujuan membuat pencak silat menjadi olahraga Olimpiade. Persilat mempromosikan Pencak Silat sebagai kompetisi olah raga internasional. Hanya anggota yang diakui Persilat yang diizinkan berpartisipasi pada kompetisi internasional.

Kini, beberapa federasi pencak silat nasional Eropa bersama dengan Persilat telah mendirikan Federasi Pencak Silat Eropa. Pada 1986 Kejuaraan Dunia Pencak Silat pertama di luar Asia, mengambil tempat di Wina, Austria. Pada tahun 2002 Pencak Silat diperkenalkan sebagai bagian program pertunjukan di Asian Games di Busan, Korea Selatan untuk pertama kalinya. Kejuaraan Dunia terakhir ialah pada 2002 mengambil tempat di Penang, Malaysia pada Desember 2002.

Sejarah Lainnya:

sejarah berdirinya persaudaraan rasa tunggal, perkembangan islam di eropa timur, sejarah perguruan tunas putih, asal mula porsigal, pandangan islam terhadap cipta sejati, kisah jembatan yang d namai Faisal d banjarmasin, sejarah bintang surya, Asal usul BINTANG SUCI, materi glosarium sejarah masuknya islam ke indonesia kelas 10 semester 2, asal garuda putih